Warning: filemtime(): stat failed for /sites/itdp-indonesia.org/files/wp-content/themes/itdp/includes/js/jquery.fancybox.min.js in /sites/itdp-indonesia.org/files/wp-content/themes/itdp/includes/fn-core.php on line 223

Warning: filemtime(): stat failed for /sites/itdp-indonesia.org/files/wp-content/themes/itdp/css/jquery.fancybox.min.css in /sites/itdp-indonesia.org/files/wp-content/themes/itdp/includes/fn-core.php on line 244

April 06, 2015

Mencegah Kesialan “13” di Koridor 13

Kompas.com – Jalur transjakarta koridor 13 dibangun dalam konstruksi layang. Jalan layang yang akan digunakan memiliki panjang 9,3 kilometer dengan lebar 9 meter, yang terbagi dua arah dengan ketinggian bervariasi antara 18 meter dan 23 meter sesuai dengan letak dan tata ruang kondisi ruas jalan di bawahnya.

Direktur Institute for Transportation and Development Policy (ITDP) Indonesia Yoga Adiwinarto menilai, terdapat kekurangan pada rancangan jalan layang terpanjang di Jakarta itu. Kekurangan itu yakni tidak adanya akses untuk keluar masuk bus di bagian tengah. 

“Jalurnya kaku, tak ada akses keluar masuk di bagian tengah. Jadi nanti busnya akan berjalan Ciledug-Tendean bolak balik,” ujar dia kepada Kompas.com, Minggu (5/4/2015). 

Yoga menganggap seharusnya jalur layang koridor 13 memiliki akses untuk keluar masuk bus, terutama di titik-titik yang bersinggungan dengan koridor lain, seperti di kawasan Pakubuwono (bersinggungan dengan koridor 8), dan kawasan Trunojoyo (bersinggungan dengan koridor 1). 

Menurut Yoga, pembagunan akses untuk keluar masuk bus di titik-titik tersebut akan mempermudah pengoperasian bus antarkoridor. Tujuannya untuk mempermudah penumpang menghindari transit demi mengurangi kepadatan di halte saat jam-jam sibuk.

Saat ini, beberapa layanan bus antarkoridor yang telah beroperasi, di antaranya layanan Kalideres-Bundaran Senayan (menghubungkan koridor 9 dan 1); Pulogebang-Bundaran Senayan (koridor 4 dan 1); Ragunan-Monas (koridor 6 dan 1); dan Ancol-Cililitan (koridor 5 dan 7). 

“Misalnya ada orang Ciledug yang bekerja di Sudirman. Kalau ada akses di tengah, busnya yang dari Ciledug bisa langsung pindah ke koridor I di Trunojoyo. Jadi penumpangnya enggak perlu repot-repot pindah bus,” ujar dia. 

 

Memudahkan Penumpang 

Yoga menganggap pembuatan jalur akses keluar masuk di koridor 13 sangat diperlukan. Tujuannya, untuk memudahkan penumpang. Sebab, jalur layang koridor 13 memiliki ketinggian 18-24 meter yang berpotensi menyulitkan penumpang yang hendak melakukan transit, bila nantinya fasilitas naik turun yang tersedia hanya menggunakan tangga manual. Remove featured image

“Kalaupun ada lift atau eskalator, tentunya harus dipikirkan juga aspek kenyamanan penumpang seandainya kedua fasilitas itu sedang tidak beroperasi. Apalagi, saat ini sudah banyak kasus lift dan eskalator yang dibangun, tapi sudah tidak berfungsi,” ujar dia. 

Yoga kemudian mengambil contoh mengenai halte transit di kawasan Semanggi, yang menghubungkan koridor 1 dan 9. Menurut Yoga, sudah banyak keluhan warga yang mengeluhkan panjangnya jalur yang harus dilalui dari Halte Bendungan Hilir ke Semanggi, maupun sebaliknya. 

“Jalurnya terlalu panjang, sehingga menyulitkan penumpang,” ucap dia.

Di akhir penjelasannya, Yoga menegaskan bahwa aspek kenyamanan penumpang mutlak dibutuhkan dalam keberhasilan layanan angkutan umum. Sebab bila penumpang dibuat tidak nyaman, jangan harap program memindahkan warga dari kendaraan pribadi ke transportasi publik akan berhasil. 

“Jangan sampai saat orang sudah lelah beraktivitas di kantor, saat pulang mereka harus dipersulit lagi (saat menggunakan angkutan umum). Kalau seperti itu, orang-orang tentu akan kembali memilih menggunakan mobil pribadinya,” ujar Yoga. 

Menurut Yoga, aspek kenyamanan penumpang juga dibutuhkan agar koridor 13, yang dana pembangunan jalurnya mencapai Rp 2,5 triliun, tak menjadi proyek yang mubazir. 

“Jangan sampai koridor 13 menuai sial dari angka 13. Layanannya sepi penumpang karena buruknya fasilitas yang dibangun. Tentu akan sayang sekali uang triliunan yang sudah dihabiskan hanya menghasilkan proyek yang tidak efisien,” pungkasnya.

Subscribe

Sign up for updates on our projects, events and publications.

SIGN UP

Deprecated: Creation of dynamic property OMAPI_Elementor_Widget::$base is deprecated in /sites/itdp-indonesia.org/files/wp-content/plugins/optinmonster/OMAPI/Elementor/Widget.php on line 41
Send this to a friend